Sunday, January 2, 2011

Jangan berputus asa pada rezeki ALLAH

Allah S.W.T. berfirman,
Maksudnya :
"Manusia tidak jemu-jemu memohon kebaikan dan kalau dia ditimpa kesusahan maka menjadilah dia seorang yang sangat berputus asa, lagi sangat nyata kesan putus harapnya (dari rahmat pertolngan Allah)."
                                                                                                                                       Surah Fushilat : 49

        Diceritakan suatu kisah mengenai Syeikh Imam az-Zahidi yg ingin membuktikan bahawa rezeki setiap makhluk adalah benar-benar ditentukan oleh Allah. Dia mendaki sebuah bukit dan duduk di dalam sebuah gua sambil memperbanyakkan tasbih sepertimana kebiasaannya. Dia berniat tidak akan makan sehinggalah makanan itu sendiri masuk ke dalam mulutnya.
        Setelah berada cukup lama di dlm gua, perutnya mulai terasa lapar. Tiba-tiba kelihatan sebuah kafilah yg tersesat sedang mencari tempat berteduh kerana hujan lebat. Mereka terkejut tatkala melihat az-Zahidi dan memanggilnya berulang kali tetapi dia berpura-pura tidak mendengar dan berdiam diri.

" Mungkin orang ni kedinginan sehingga tidak mampu bercakap," kata salah seorang di kalangan khalifah.
        
         Mereka mengumpulkan sampah gua dan membuat unggun api dgn tujuan menghangatkan badan az-Zahidi. Kemudian, mereka mengajak dia bercakap, namun sepatah pun tidak keluar dari mulutnya.

"Mungkin dia kelaparan," kata seorang lagi khalifah.

         Oleh itu, mereka mengambil makanan yg diletakkan pd sebuah piring dan terus diberikan tepat pada muka az-Zahidi. Namun, masih tidak ada tindak balas.

Maka seorang lagi berkata," mari kita buatkan susu panas dan masukkan gula agar terasa lebih sedap dan mudah ditelan".

          Walaupun begitu, az-Zahidi tetap tidak memberi sebarang reaksi lalu seorang lagi berkata, "Wahai kawan, aku lihat mulutnya terkatup rapat, mungkin dia sukar membukanya kerana terlalu lama tertutup, ambillah pahat, kita cungkil mulutnya dan masukkan makanan".
           Tepat ketika hujung pahat menyentuh bibir az-Zahidi, gelak ketawanya tidak dapat ditahan lagi. Mereka terkejut sambil mengatakan,"Gila kamu!"
           " Tidak aku tidak gila, aku hanya ingin membuktikan bagaimana ALLAH betul-betul memberikan rezeki pada setiap hamba-NYA. Kesemuanya kini telah terbukti bahawa ALLAH sungguh telah memberi rezeki hamba-NYA di mana pun berada. Hatiku kini betul-betul begitu mantap," kata az-Zahidi.

Berdasarkan kisah yang saya petik daripada buku 'Mengapa ALLAH Menjadikanku Miskin' karangan Imam Musbikin ini, kita dapat lihat sesungguhnya janji ALLAh dalam surah ath-Thalaq : ayat 2 &3 itu amatlah benar. Sebagai seorang hamba-NYA, kita tidak sepatutnya mengharapkn pertolongan daripada apa2 pun selain ALLAH dan hanya kepada ALLAH sahaja kita bertawakkal setelah berusaha.

Kisah ini memaparkan seorang ahli ibadah yg sangat hebat, namun cuba kita bayangkan sekiranya kita melakukan perkara yg sama seperti Syeikh Imam az-Zahidi. Adakah kita mampu melaluinya? Adakah kita layak mendapat nikamt seperti itu sekiranya ibadah kita tidak sehebat beliau??

"Renung-renungkan dan pikir-pikirkanlah"..

SELAMAT BERAMAL..

1 comment:

  1. Perbetulkan saya jika ada sebarang kesalahan dlm penceritaan saya....

    ReplyDelete